Surat Sakti itu namanya STNK

STNK lawas, expired tahun 1984 – btw motornya sendiri gimana kabarnya ya :D ? udah jarang lihat :D

Menurut aturan lalu lintas, kalau mau naik sepeda motor di jalan raya, sampeyan minimal harus membawa benda-benda berikut ini :

  • SIM ==> sebagai bukti sampeyan sudah 17tahun keatas, 17 tahun keatas dianggap sudah dewasa jadi gak biyayakan dijalan. SIM juga jadi semacam bukti kalau sampeyan sudah bisa bawa motor, paling gak tahu cara ngoper gigi dan ngerem kendaraan.

  • STNK ==> Bukti kalau sepeda motor ente itu bukan motor boleh nyuri.

  • Helm ==> Alasan utamanya untuk keselamatan, tapi kalau gak sadar, ya udah pake helm biar gak ditilang polisi. Oh ya jangan pake helm cebok, minimal Helm Half face soale lebih aman dan gak ditilang polisi

  • Sepeda motor ==> Sampeyan dianggap orang aneh kalau pake helm tapi gak naik motor. Masak naik angkot mau pake helm, kayak sembalap aja :D

dan kalau ngikutin aturan Safety riding, baju sampeyan harus ditambah dengan : Sepatu (kalau bisa sepatu riding), jaket, sarung tangan, celana panjang, knee protector, dan lain-lain. Btw ane gak punya knee protector dan sepatu ane bukan sepatu boots ala bikers, cuma sepatu sneakers yang menutupi se mata kaki :D

Soal STNK kadang ini bisa jadi masalah. Soalnya Kita selalu merasa membawa STNK tapi seringnya lupa dimana naruhnya Contohnya kayak teman kita yang ini

Sebut saja Tony. Pas dulu semester 3 kan disuruh kelompokan terus tugasnya survey di percetakan. Sebagai kelompok yang baik, kalau pergi kudu bersama-sama. Waktu ke TKP, ada operasi di deketnya Jl.Diponegoro. Lha Redbike92 dan temen lainnya sih gak masalah wong bisa menunjukan SIM C dan STNK. Lha si Tony ini STNK-nya entah kemana. Waduh cilaka, bisa bisa batal survey gara-gara orang ini. “Wes dicari aja deh STNK-mu” setelah setengah jam kemudian, si Tony menyarah dan bilang “Udah deh, aku disini aja, kalian pergi Survey aja ke percetakan”

Nah sebagai temen yang baik, kami tentu saja tidak mau pergi begitu saja kepercetakan. Tas si Tony dibalik dan dibongkar di trotoar, dan diliatin pak polisi dan pemotor yang lain. Eh ketemu juga STNK si Tony diantara Flashdisk, DVD Installer Windows, Print-printan tugas DKV, steples, dan juga tablet andorid eh tablet Oskadon. Dafuq, hampir aja ente ditilang bro!

Nah kadang kalau dirumah ada lebih dari satu kendaraan ini juga bisa jadi masalah lho, apalagi kalau kendaraannya hampir sama.

Ceritanya kapanhari saya berangkat ke sekolah cepet-cepet. Eh saya lupa kalau kemaren disuru mama beli coklat batangan buat kuenya mama, dan saya pake sepeda motornya adek. Motor adek Honda Supra X 125 Helm-In yang warnanya sama kayak si Stefanie. Eh STNK-nya belum ditukar lagi. Jadi STNK saya ada dilaci kamar, dan di dompet itu STNK-nya Helm-In.

Nah besok paginya pergi ke sekolah dengan terburu-buru dan lupa tuker STNK. Tidak ada masalah sih, ya paling gak sammpai diparkiran

Tukang Parkir (TP) : STNK-mu salah

Redbike92 (RB) : Mosok pak?

TP : Iya plat nomernya gak cocok, nih liat aja

RB : (ngelihat STNK dan ngomong dalam hati) Sial, ini kan STNK nya si Helm In

RB : Pake KTM aja boleh ya pak

TP : Waduh kalau sekarang gak boleh, keluar masuk motor harus pake STNK :mrgreen:

Akhirnya parkir di kosnya temen. Puji TUHAN masio telat tapi masih bisa masuk dan diabsen dosen.

Dan yang paling penting, jangan sampai nitipin STNK di dompet pacar tapi lupa ngambil kembali. Emang pernah?

Gini, suatu sabtu ane lagi jalan-jalan sama (mantan) pacar ke Tunjungan Plaza. Biar gak kesusahan bayar, STNK dan duit 2000-an biar si pacar aja yang kasih uangnya ke orang di loket. Nah biar gak kerepotan masukin STNK ke dompet, ane bilang ke pacar “STNK sama tiketnya bawaen dulu aja”. Ok, sama pacar dimasukin ke dompetnya

Habis jalan-jalan dan nonton, berati waktunya nganterin (mantan) pacar balek ke rumahnya. Terus pas jalan ke parkiran ane bilang “Nanti kamu tolong yo, yang nunjukin STNK pas mau keluar hehehe”. Dan sang pacar yang baik hati itu melakukannya.

Sampai di depan pagar rumahnya mantan, sang mantan tanya “Mau masuk dulu ta?” karena capek dan sudah malem ya aku bilang “Gak, aku pulang aja deh, gpp kan?” dan sang mantan bilang “Ok, Gpp, ati-ati ya, kalau sampai rumah SMS”. Nah itu dia, STNK masih didompetnya dia

Besoknya….

Lho kok STNK gak ada di tempatnya (dompet), waduh gimana ini.Tak inget-inget lagi ah, oh ya di dompetnya si Pacar. Langsung wes sms pacar

Eh say, kamu katutan STNKku ta — 10:00 am

Sbb tadi ke vihara hehe, gak ada apao”— 01:00 pm

Coba cek lagi deh, di dompetku g ada ini T.T” — 01:05 pm

Oh iya ada di tasnya mama (mantan camer – btw kok bisa sampai disana ya?), kapan mbo ambil?” — 01:20 pm

Waduh gimana ya, masalahnya jarak rumah ane dan rumah mantan lumayan jauh, ya sekitar 30km.

Ya udah besok pagi aja tak ambil” —- 01:25 pm

Untung saja ane gak kena operasi kendaraan bermotor yang pas itu lagi marak. Dan begitu ada jalan tembusan (lewat jalan kampung bukan jalan raya) ane berhasil selamat sampai rumah pacar (PUJI TUHAN) tanpa ditilang :mrgreen:

Nah apa yang tak pelajari : Pertamax, taruh STNK di tempat yang mudah dijangkau, misalnya dompet. Kedua, pastikan STNK yang ada didompet itu memang STNK kendaraan yang mau kita pakai, ketiga, kalau habis minjemin STNK ke siapapun, jangan lupa diminta lagi :mrgreen:

Nah ada pengalaman soal STNK dari pembaca? :D

Oh ya ada pengumuman dari Admin

Karena Felix alias Redbike92 lagi UTS maka mohon maaf kalau tiba-tiba ane jarang blogwalking. Tapi kalau sampeyan komen ya kalau sempat tak balas lho hehehe. UTS ini selesai Rabu minggu depan :D

About these ads

47 thoughts on “Surat Sakti itu namanya STNK

  1. karena sering ditaruh didompet n dompetnya sering didudukin makanya STNK ku sobek bagian lipatannya :roll: , selamat berjuang mas bro semoga UTS nya lancar n sukses :D

  2. pengalaman paling edan berkaitan stnk , #dahulu th 2004 an mini touring jogja-semarang , nginep disemarang, trus pulang balik jogja (dompet ketinggalan di semarang ) , puyeng nyadar setelah sampai pertengahan perjalanan , nekad lanjut terosss , sampai seminggu dipakai di jogja modal fotocopy an .. :mrgreen: kena operasi momen… , cerita bla bla bla bla melas khas mahasiswa, dilepas dech sama pak polis :mrgreen:

    • ceritanya gimana oom Azizyhoreee :D
      ceritain donk
      biar tahu mesti ngomong apa kalau ane lupa bawa STNK terus kena razia
      btw makasih oom dah mampir disini :D

  3. klo ane sering kesliwer di jaket, maklum berhubung sering gonta ganti jaket terkadang stnk ane taruh dislah stu jaket, nah hari berikutnya ane ganti jaket lain. pas main ke pusat prbelanjaan, kluar parkir pas mo nunjuki stnk reflek tangan ane nyari di kantung jaket. ealah baru sadar tersimpan di jaket satunya. y udah bilng k petugasnya, “pak g perlu pake stnk y..” cabut dah..

  4. ajib :D , ane jg pernah seperti itu, biasanya abis dr parkiran mall yg mesti cek stnk. stnk ane kasih ke bini biar boncenger yg urus bayar parkiran, abis itu biasanya ane minta taro di jaket,tp kadang bini bilang ntr aja taro di dompet dulu (dompet bini), besoknya anter bini kerja n ane k bengkel baru sadar stnk masih di bini hadeeh untung kl servis langsung kasih konci ke mekanik tanpa taro stnk :mrgreen: , pulang servis langsung ke kantor bini ambil stnk :D :D

    • hohooh
      untung service center langganan oom Ikhwan gak ribet kayak AHASS :D, tiap servis mesti bawa STNK (tapi kalau gak bawa boleh pake KTM sih hehehe)
      makasih ya oom dah berkunjung :D

  5. kalo ane pernah kecuci,soalnya keluar parkir kampus ane pake STNK dulu, nah setelah nunjukin STNK langsung ane masukin kantong celana, sampe kosan an ane ganti salin trus langsung ane lempar tuh ke ember cucian kotor, malemnya ane nyuci, yah namanya juga anak kos nyucinya asal kucek hehe besoknya eh ga ada stnk pas mau keluar kampus terpaksa pake KTM,
    setelah diinget2 ternyata kecuci, ane cek deh hmmmm STNK selamet untung ga basah dalemnya ,,

  6. Pengalaman saya pas ada razia, saya salah memberi STNK soalnya kebiasaan saya selalu menyimpan di dompet sehingga pas ada razia saya berikan STNK yang di dompet.
    Saya lupa kalau yang saya bawa itu motor yang biasa dibawa istri saya, untung kebisaan istri saya menaruh STNK didompet yang nyantol dengan kunci… so saya bersyukur tidak jadi ditilang.

      • Awalnya polisi mau nilang, pas ingat kalau itu motor yang biasa dibawa oleh istri saya akhirnya saya kasih STNK didompet yang nyantol dengan kunci.
        Polisinya menggerutu, makanya mas kalo bawa STNK harus sesuai dengan motornya, untung mas bisa nunjukkin STNK, kalo tidak ya saya tilang.
        Sambil :) saya akhirnya cepet2 pergi dah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s